Setan Alas

Assalamualaikum sobat setianya KCH masih kenal aku kan, dan ini ceritaku yang ke 4 tentang setan alas. Bila ada yang ingin berkomentar invite saja pin BBM ku ya (260A04F1). Langsung saja ya ceritanya, Begini. Waktu itu malam Jum’at, saya disuruh ibu untuk membelikan obat gosok balsem kuning 1 , Vitacimin 5 dan Fitkom yummi 4.

Saya hanya bilang “Dimana bun belinya?” ibuku menjawab “Ya di apotek banaran”. Aku kaget sekali karena apotek kan harus melewati Kali jengok yang terkenal akan bau mistisnya begitu juga lapangan bola banaran. Aku pun hanya manguk-manguk saja. Saya berangkat jalan kaki malahan sesudah saya sampai di kali tidak ada apa-apa malahan yang kena apa-apa di lapangan bola.

Sewaktu saya melewati lapangan bola yang sepi sekali saya hanya membawa senter kecil milik bapak saya. Seperti ada yang berbisik ke saya begini, H=Hantu, R=saya.

H= Aja, mingeneh aja… mingeneh aja… mingeneh.
R= Siapa yo?
H= Setan… Alas… hoho.
R= Apa setan alas, Lari!

Setelah itu saya sampai di apotek banaran dan bercerita pada ibu kasir I=ibu kasir, R=Saya.

R= Mba nopo niku lapangan onten setane njih.
I= nggeh nopo koe wes tau disetani?
R= Tembe mba.
I= nek aku wes sering pesan mulai sekang ndeleng penampakan ngasi dilutik.
R= Astgfirullah, temenan niku mba.
I= Ra percoyo ya ngonoh, uis ya kie dadi 4 sewu ya.

Lalu saya meregoh uang yang ada di saku kerudung rabbani saya ternyata ibu memberi saya uang sebesar 100 ribu lalu kembali tak masukin ke dalam saku kerudung lagi. Kebetulan ada warung di jejer Apotek lalu saya mengambil uang milik saya 10 ribu bukan milik ibu karena tadi sore saya dikasih uang sama bapak saya 3 ribu. Untung saya punya 7 ribu. Lalu saya membeli minuman Hydro coco dan roti sisir.

Setelah sudah puas saya jalan lagi tetapi saya berguman didalam hati “ehm.. ada gak ya jalan lain, selain lapangan?” Setelah itu ada sebuah warung lagi saya membeli sambil bertanya kepada ibu pemilik warung “Nuwun sewu bu kulo badhe taken, wonten dalan liya sanes lapangan meng pasir kidul?” Ibu itu menjawab “Onten dhek , Lurus terus, belok gang sempit terus sambungane ming kali jengok”.

Aku pun menjawab “Ow matur nuwun mbak” dia menjawab “Oke dhek sami-sami. Setelah itu saya sampai ke rumah dan dimarahi oleh ibu seperti ini “Ndo kamu kemana saja berangkat jam 08.25 koh pulange lana, sekarang jam 10.55 WIB!”. Aku hanya senyum-senyum penuh arti. Sekian, maaf ya kalo ada tanda baca yang salah maupun belum komplit dimaafkan okey.

loading...

Share This: