Setan Malam Minggu

Hai, namaku Ambar, aku kelas 8 SMP dan aku ingin cerita tentang setan malam minggu. Singkat cerita saja ya, saat itu adalah saat aku bertemu mbak kunti (si kampr*t) untuk kedua kalinya. Oke begini ceritanya, waktu aku ketemu si kampr*t untuk kedua kalinya itu adalah pada saat malam minggu, by the way jones (jomblo ngenes) amat ya si kampr*t, saat aku lagi jalan bersama temanku, abis ke pasar malam, biasa anak muda.

Aku dan temanku pulangnya gak lewat jalan yang biasa aku lalui sama temanku, soalnya ada mantanku yang lagi berduaan sama pacar barunya di malam minggu. Mungkin dia sudah move on dariku. Ah sudahlah, *kok aku jadi curhat ya* jadi sedih kalau mengingat masa-masa lalu waktu bersama dia. Lanjut nih ya, jadi aku dan temanku lewat jalan belakang yang banyak rumah kosongnya. Aku sih sudah dari awal ragu lewat jalan itu, tapi mau gimana lagi.

Dari pada mantanku ngetawain aku, gara-gara aku belum move on dari dia. Jadi ya sudah aku sama temanku beranikan diri buat lewat jalan itu. Awal-awal sih biasa saja, bayangkan saja sih lewat di jalan yang kanan kirinya rumah kosong, *apa gak sakit jantung lu bro. Sambil mengatasi rasa takutku, jadi sambil jalan pulang aku dan temanku makan tahu bulat *entah mengatasi ketakutan apa kelaparan, aku juga gak tahu* nah, pas sudah mau sampai rumah.

Aku dan temanku melewati satu rumah lagi yang kosong. Ada yang bilang sih rumah itu memang angker, tapi aku kagak peduli juga sih. Nah, pas aku dan temanku lewat depan rumah kosong itu, entah kenapa mataku pengen saja ngelihat ke rumah itu, aku juga gak tahu kenapa. Ya sudah aku beranikan tuh nengok kerumah itu sambil makan tahu bulat. Eh tiba-tiba, euh aku lihat ke gentengnya ada satu cewek rambutnya panjang, tapi rambutnya jelek bro, kumel *iyalah memang si kampr*t duta shampo* mukanya gak kelihatan bro, gelap saja gitu.

loading...

Pas aku sudah benar-benar memastikan itu si kampr*t beneran setan. Aku langsung baca doa, tapi entah kenapa pas aku baca doa ayat kursi, tapi malah yang keluar dari mulutku doa mau bobo, doa mau makan, doa mau wudhu. Pantas saja tuh setan kagak pergi-pergi. Akhirnya saat aku sudah cape, aku langsung tarik temanku yang lagi makan tahu bulat, untuk lari secepet mungkin.

Tapi anehnya lagi disaat aku tanya kepada temanku, temanku kagak melihat apa-apa dan temanku juga heran kenapa aku langsung menarik tangan dia untuk lari. Nah itulah kisahku di malam minggu. Gak seram? Bodo amat yang ngerasain aku bukan lu. By the way thanks ya, yang sudah baca ceritaku.

KCH

Ambar Sugesti

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Ambar Sugesti has write 2,670 posts