Si Cantik Kesurupan Part 2

Cerita sebelumnya si cantik kesurupan. Nggak lama kemudian Anto!

A: Anto
S: Saya
N: Nur
U: Ulfi

A: si ulfi kenapa?
S: kesurupan bro, sama kuntilanak yang ada didalam toilet itu.
A: jadi gimana ini?
S: ya. Cari solusinya *dong!

Sementara itu si ulfi teriak-teriak gak jelas gitu gan, matanya melotok ke aku mulu lagi, akhirnya aku pegangin ibu jari kaki kanannya lalu aku bacakan mantra nan sakti yakni surah An-naas. *Hehe. Mau gimana lagi cuma itu yang aku hafal mati gan. Lalu beberapa saat kemudian Ulfi terdiam, alhamdulillah mungkin setannya sudah keluar (pikirku gan).

Tiba-tiba saja Ulfi memberontak lagi dia ngelemparin aku asbak yang ada diatas meja. “*Pok” alhamdulillah muka aku kena gan, kepala pusing, penglihatan hitam serasa mau kesurupan juga gan. Sumpah itu sakit banget gan, lu cobain saja kalau gak percaya. *Hehe.

U: *hihihi (ketawa kuntilanak lagi) rasain itu *nj*ng.
A: bro lu gak apa-apa bro?
S: gak apa-apa gimana, ini sakit banget tahu!

Akhirnya aku emosi gan, gara-gara dilemparin asbak.

S: hey setan l*kn*t, kalau berani sini rasukin aku! (aku tantang itu setan gan).
U: *hihihi (dia malah cengengesan gan).
S: dasar setan, beraninya sama cewek?
U: *hihihi. Tunggu giliran kamu ya, *hihihi (dia ketawa mulu gan).

Gak lama kemudian Ulfi diam lagi, dia tertidur.

N: mungkin dia sudah sadar ?
A: kalau begitu kita pulang saja yuk?
S: jangan! Kita selesaikan tugas kita dulu sambil tunggu Ulfi sadar.
N: okey, kalau begitu saya telepon pak Kahar dulu ya? (Supervisior kami gan, namanya pak Kahar).

loading...

Waktu telah menunjukkan pukul 21:30 sisa 30 menit kami mau pulang. Entah apa yang ada dipikiran tiba-tiba saja ingin buang air kecil.

S: Anto saya buang air kecil dulu ya?
A : ok tapi jangan lama ya, siapa tahu Ulfi kesurupan lagi repot kita.
N : awas. Jangan sampai ditemani sama kuntilanak ditoilet (dia sambil nakut-nakutin gan).
S : *aish. Kamu tuh nur bikin takut-takut saja lu, aku ketoilet dulu ya.

Jadi aku dari lantai dua menuju ketoilet yang ada dilantai bawah, ketika aku turunin tangga itu sudah ada perasaan aneh gan, aku ingat kata-kata Ulfi waktu kesurupan tadi (tunggu giliranmu). Pokoknya pikiranku waktu itu kacau banget gan. Apa lagi waktu turunin tangga itu kayak ada yang ngikutin dari belakang, tapi aku gak berani nengok gan.

Saat aku didalam toilet itu, aku perhatikan semua yang ada didalam toilet, kiri kanan, atas bawah, aku perhatikan semua, yang paling aku takutin itu ketika ada tangan yang keluar dalam closet (seperti di film horor gan). Sekitar 5 menit, tiba-tiba ada yang ketuk-ketuk pintu gan, tok, tok, tok.

S: *woe. Siapa diluar? (gak ada jawaban gan).

Akhirnya aku siram tuh closet, gak lama kemudian ada yang ketuk pintu lagi. Tok, tok, tok. Akhirnya aku buka tuh pintu, tiba-tiba “*bruakh” kayak ada sehempas angin yang menabrak tubuhku gan, pikiranku kosong, penglihatan aku masih aman-aman saja gan, aku jalan sekitar 3 meter, itu tiba-tiba penglihatanku langsung jadi hitam gan (sumpah).

Aku kedingininan tapi keringat bercucuran, tumit kakiku tiba-tiba terangkat jadi posisinya aku kayak orang yang kejinjit gan. Aku gak bisa ngapa-ngapain, tangan dan kaki gak bisa aku gerakin, kemudian pundakku itu berat banget gan, kayak aku lagi ngegendong seseorang gan, sumpah berat banget, aku serasa mau jatuh pingsan gan, bahkan teriak pun aku gak bisa. Aku baca saja surah an-naas dalam hati sebanyak-banyaknya gan. Tiba-tiba saja ada yang nemplok belakangku gan, mulutku yang tadinya terkunci rapat tiba-tiba teriak.

S: *weh. *nj*ng, k*mpr*t, si*l*n, ***.

Saat aku tengok kebelakang alhamdulillah ternyata pak kahar.

Pk: kenapa lu?
S: terima kasih pak, bapak sudah selamatkan saya!
Pk: *haha. Memangnya lu kenapa.
S: tadi aku serasa mau kesurupan pak, untung bapak datang.

Pk: oh iya. Katanya tadi Ulfi kesurupan ya?
S: iya pak?
Pk: jadi sekarang kabarnya gimana?
S: gak tahu juga tuh pak!!

Akhirnya aku dengan pak kahar naik kelantai 2, dan alhamdulillah Ulfi si cantik juga sudah sadar.

S: *hm. Ulfi kalau aku nembak lu lagi, lu harus terima ya? Salah satu buktinya asbak itu. *Hehe (sambil aku tunjuk kearah asbak yang dilempar tadi gan).
U: memangnya ada apa sih?
A: *haha tadi waktu kamu kesurupan, kamu lemparin asbak ke Wahid tadi.

U: *hehe. Sorry ya wahid?
S: gak apa-apa, cinta butuh pengorbanan iya kan, saya rela ngorbanin wajahku dilemparin asbak just for you (dalam hatiku, *njr*t, sakit tahu) *hehe.
U: ah. Kamu bisa saja?

Akhirnya kami berlima pulang dari tempat kerja, saat mau turunin tangga, tiba-tiba nur berteriak.

N: *argh.
Pk: kenapa Nur? (kayak dia ngelihat sesuatu gan).
N: gak ada apa-apa kok pak! (tapi wajahnya agak ketakutan gitu gan).
Pk: ayo kita pulang.

Saat diatas mobil, aku bertanya sama Nur.

S: memang tadi kamu lihat apa nur?
N: gak ada apa-apa kok (berusaha menutupi gan).
S: yang jujur saja lah!
N: ah. Malah ngebahasnya!

S: gak apa-apa lu ceritakan saja, nanti aku bantu kok (aku memaksa gan).
N: tadi aku lihat disamping toilet ada seorang cewek, baju putih, rambutnya acak-acakan melotot ke saya.
S: oh. Tenang saja kalau dia ganggu kamu serahkan saja sama aku (dalam hatiku, ngelihat saja gak berani apa lagi mau bantu lu) *hehe.

Sekian dari saya Wahid selaku pembuat cerita yang berjudul “si cantik kesurupan”. Invite juga pin BBM saya, jadi kalau ada makhluk gaib yang ganggu lu tinggal hubungi aku saja. *Hehe.
Pin BBM: D2BA1F6F

KCH

Wahid

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

Wahid has write 2,684 posts