Suara Motor Butut

Hy teman-teman semuanya kita bertemu lagi nih, semoga gak ada yang bosan ya! Sebenarnya sudah lama juga nih gak kirim cerita, tapi meskipun jarang kirim cerita aku diam-diam setiap hari baca cerita kiriman teman-teman lho! Sampai satu cerita pun gak ada yang aku lewat meskipun berat kuota internet, tapi aku akan tetap setia kepada KCH *hehe lebay amat. Oke karena kelamaan bercanda nanti ceritanya gak mulai-mulai lagi, kita langsung saja let’s go.

Jadi ceritanya begini, malam itu aku masih saja sibuk menyelesaikan cucian yang tadi sore aku tunda-tunda dipotong buat nonton film di televisi karena keasikan jadinya lupa waktu deh. Saat malamnya aku masih saja mencuci tapi untungnya sebentar lagi selesai, aku cepat-cepat buat menyelesaikan takutnya nanti kemalaman soalnya sudah kisaran diatas jam 9 malam, mana malam itu aku sendiri lagi.

Aku diam saja didapur, terus tiba-tiba lampu tengah dimatikan, ya sudah gelap mana cucian belum selesai lagi. Tapi aku tetap meneruskan sampai akhirnya selesai. Setelah selesai aku mengambil baju sekolah untuk besok langsung aku bawa kekamar atas, memang posisi kamarku diatas. Aku langsung menggantungkan pakaianku, oh iya aku juga punya jemuran diteras depan kamarku.

Aku langsung menjemur pakaianku. Malam itu suasana sangat sepi, padahal rumahku samping jalan raya. Entah kenapa aku merasa mulai ketakutan ketika aku melihat kearah genteng juga sangat gelap. Aku takut ada sesuatu tapi aku tetap merasa tenang. Karena waktu itu aku sedang sendiri, tiba-tiba *brembelkbrek, bek, bek ya kurang lebih seperti itu.

loading...

Aku yang sedang mengambil pakaian langsung terlonjak kaget. Aku langsung bilang “motor butut monyong, kaget banget aku untung gak jantungan” dengan jantung yang masih, deg-degan gitu aku langsung masuk kamar dan bocan (bobo cantik). Tapi aku masih mikirin kalau itu pengalaman lucu meskipun gak ada seramnya, ya namanya juga cerita lucu.

Kurang lebihnya mohon maaf bila ada kata yang salah, mohon dimaafkan karena segitu adanya. Dan makasih buat kak John yang sudah mempublish ceritaku dan mengedit tulisanku yang kurang rapi ini. Dan senantiasa sabar menghadapi kiriman cerita dariku, makasih juga buat teman-teman yang sudah baca ceritaku yang terlihat seru tapi kenyataannya kurang seru. Dan sampai bertemu lagi diceritaku selanjutnya, *hehe.

KCH

wika

Sekedar kembali mengingatkan. "Jangan pernah baca ini sendirian" :)

All post by:

wika has write 2,691 posts