Telegram Malam Natal

Urban legend telegram malam natal ini berasal dari daerah Wisconsin. Bunyi langkah kaki lembut dan bergema saat dia bergegas melalui kepingan salju menuju rumah. Dia terus berpacu dengan hal tersebut, mempercepat langkahnya mengikuti jejak kaki yang ada didepannya, dan mengutuk dirinya sendiri saat berjalan sendirian ditengah malam natal.

Dia tidak sedang diantara orang-orang yang baik, hanya kerumunan manusia yang tiba-tiba dipukul oleh sebuah keinginan untuk mendengar lagu-lagu natal tua yang dinyanyikan kembali oleh paduan suara gereja, dan telah berjalan melintasi kota untuk menghadiri sebuah acara. Sekarang dia menyesali pilihannya, saat dia mulai melewati rumah-rumah yang gelap di malam bersalju, dan jejak yang pernah diikuti.

Dia mempercepat langkahnya seakan dia hendak berlari, dia terus mengikuti jejak kaki tersebut sehingga dia tidak hati-hati dan terpeleset dari jalan yang dia tempuh. Satu langkah lagi akan membawanya ke bagian bawah tangga depan, dan saat dia berlari kesana, dia menyadari bahwa jejak kaki berikutnya telah menghilang. Dia melirik kebelakang dijalan yang telah dia lalui dan hanya melihat satu pasang jejak kaki dijalan yang tertutup salju ketika seharusnya ada dua karena dia mengikuti jejak seseorang ketika dia menuju rumah.

Dia mengernyitkan kening dengan bingung, dan kemudian menggigil saat angin dingin memukulnya, menyingkirkan salju dari kerah bajunya, dan membanting pintu. Tangannya gemetar saat dia membuka pintu depan dan kemudian dia bergegas masuk. Dia berpikir kalau didalam rumah itu sangat gelap, tapi dia senang ketika melihat cahaya kuning dari api yang berasal dari lantai atas.

Pengurus rumahnya mungkin telah tidur dikamar loteng, sehingga dia harus menyalakan api kembali, saat api tersebut mulai mengecil. Dia mengangkat bahu melepaskan jaketnya dan berhenti sejenak, menikmati kehangatan rumahnya setelah berjalan selama lebih dari satu mil melalui badai salju. Dia ingat kepingan salju yang lembut memukul wajahnya ketika dia pertama kali melangkah keluar dari gereja disaat malam natal tadi. Sebelum dia menemukan jejak misterius tadi.

Rasa menggigilnya terpecahkan oleh teriakan sapaan dari teman lamanya Andy, dia segera bergegas keluar dari penelitian. Wajahnya sangat terkejut saat menemui temannya. Kedua orang itu berjabat tangan dan kembali menghangatkan tubuh kedekat perapian, mereka saling bercakap-cakap menceritakan hal-hal yang telah mereka lalui. Andy telah meninggalkan kota setahun yang lalu untuk mengambil pekerjaan pemerintah di DC, dan mereka tidak pernah bertemu lagi sejak saat itu.

loading...

Hampir satu jam berlalu kemudian dia teringat kalau mungkin tamunya lapar. Sehingga dia menawarkan temannya untuk makan, tapi Andy tidak mau meninggalkan kenyamanan dalam kehangatan api untuk makan didapur, jadi dia turun sendiri untuk mengambil beberapa makanan. Dia tidak heran keengganan temannya untuk bergabung dengannya didapur. Andy telah tampak sangat pucat dan tubuhnya sangat dingin. Mungkin karena badai diluar, dia berharap temannya tidak sakit apa-apa.

Beberapa saat kemudian dia kembali dengan daging hangat dan kentang dan beberapa gelas bir, dan kemudian mengambilkan andy piring. Mereka berdua makan bersama dan bercerita-cerita selayaknya dua sahabat yang telah lama tidak bertemu. Ketika mereka selesai, dia mengantarkan temannya kekamar tamu dan kemudian dia kembali tidur dikamarnya. Semua kekhawatiran tentang jejak misterius yang dia temukan saat menuju rumah tadi menghilang begitu dia bertemu dengan teman lamanya.

Dia melompat dari tempat tidur dan segera turun kekamar tamu untuk membangunkan temannya. Ternyata Andy sudah tidak ada disana, dan tempat tidur itu sepertinya tidak pernah dipakai oleh seseorang yang sudah tidur, aneh. Dia berlari kebawah untuk melihat ke ruang tamu, tapi Andy tidak ada disitu, dan disana hanya ada satu piring penuh makanan yang dia siapkan untuk kawannya tadi malam. Benar-benar dalam keadaan tidak tersentuh, Padahal dia telah melihat bahwa Andy telah memakannya di malam sebelumnya.

Dia berlari kedapur dan bertanya pada pengurus rumah tangganya jika dia melihat Andy. Tetapi pengurus rumah tidak melihat seorang pun baik tadi malam maupun hari ini. Dia menjatuhkan dirinya ke kursi sofa, dia benar-benar bingung. Di mana Andy telah pergi? Itu adalah misteri yang mengganggunya selama hari Natal, dan dia tidak menikmati makan malam pada hari libur sama sekali, sehingga pengurus rumahnya menjadi risau akan keadaan majikannya.

Keesokan paginya, dia terbangun dari tidur gelisah oleh suara bel dari pintu depan. Dia terhuyung-huyung keluar dari tempat tidur dan menyipratkan air dari teko ke matanya yang mengantuk ketika ketukan datang di pintu kamar tidurnya. Ketika dia menjawab, pengurus rumahnya menyerahkan telegram yang baru saja tiba. Saat dia bergegas kembali turun untuk mempersiapkan sarapan, ida membuka telegram tersebut.

Saat dia membaca telegram, dia mulai gemetar. Pesan itu singkat dan padat telegram itu dari orang tua Andy yang memberitahukan bahwa anaknya telah meninggal dua hari yang lalu di DC. Dia sangat terkejut ketika membaca telegram itu. Dia duduk kembali dan telegram dalam genggamanya terlepas. Mengingat apa yang telah dia lalui di malam natal bersama kawan lamanya yang rupanya adalah salam perpisahan dari temannya yang hendak pergi ke alam yang lain.

Arie R

Arie R

Suka berbagi cerita dan senang membaca website seperti KCH!

All post by:

Arie R has write 81 posts

Please vote Telegram Malam Natal
Telegram Malam Natal
Rate this post