Tercium Bau Bakaran Telo (Singkong)

Perkenalkan saya satria tinggal di Yogyakarta. Cerita ini berjudul tercium bau bakaran telo (singkong) yang saya alami ketika saya duduk dikelas 6 SD. Waktu itu malam sekitar setelah shalat isya saya dan teman-teman berencana untuk melihat tarian Jatilan dikampung sebelah. Kami berenam, 4 cowok dan 2 cewek. Kami langsung ke TKP. Singkat cerita setelah malam larut menunjukan pukul 22.00 lebih dan si cewek-cewek memutuskan mengajak kami untuk pulang. Akhirnya kami pun pulang jalan kaki sambil bercanda bergurau melewati beberapa tempat yang sepi juga senyap.

Ketika telah sampai di pertigaan SD dikampung kami, kami berhenti sejenak dan memutuskan untuk memetik buah rambutan dan mangga yang pada waktu itu lagi musimnya. Di tempat kebun suwung/sepi dan bersandingan dengan rumah kosong berbentuk rumah joglo yang sudah berumur tua tak berpenghuni disitu kami tidak punya perasaan takut terkecuali yang cewek-cewek.

Kami pun langsung memberanikan memetik buah. Kebetulan pohon rambutan dan mangganya tidak begitu jauh jadi lumayan dekat berdampingan. Kami bagi tugas 2 orang cowok ambil tugas dipohon mangganya dan 2 cowok sisanya dibagian pohon rambutannya sedangkan si 2 cewek menunggu di tengah di antara pohon mangga dan pohon rambutan. Dengan santainya kami memetik buah diiringi suara jangkrik dan kodok yang ikut meramaikan malam itu.

Kebetulan saya yang berada dibawah untuk menerima buah yang sedang dipetik teman saya yang dapat tugas manjat sesekali juga saya menjaga cewek-cewek yang dari tadi sudah ketakutan gak jelas. Selang beberapa menit kemudian si cewek tadi dua-duanya diherankan dengan bau bakar singkong.

Cewek: eh bos kok seperti ada yang bakar singkong ya, baunya itu lho.
Saya: mana ada orang bakar-bakar malam gini apalagi di sekitar sini. Ah gak usah *ngaco kamu.
Cewek: seriusan, baunya kecium banget dari sini, coba deh kamu kesini.

Saya pun langsung menghampiri cewek-cewek tersebut dan sambil mencium bau yang katanya ada bau bakaran singkong tadi.

Saya: mana gak ada bau apapun disini, yang kecium malah bau parfum kamu. *Ngaco kamu ah.

Cowok teman saya yang manjat tadi langsung memanggil saya.

Cowok: bos sini terima ini buahnya. Malah pacaran saja yang dipikir.
Saya: *sue kamu mah, mana sini buahnya.

Ketika saya menghampiri pohon yang teman saya panjat tadi disitu tiba-tiba saya mencium bau bakaran singkong yang kental banget baunya.

Saya: c*k. Bau bakaran singkong c*k. Ngecium gak kamu baunya?
Cowok: dimana? Aku kok gak ngerasain baunya. Hidung kamu saja hidung kampungan.
Saya: eh seriusan c*k. Kental banget baunya.

Temanku yang dipohon lainnya kemudian ikut nimbrung ngejawab.

Cowok1: kenapa c*k, pada ribut bau bakaran singkong. Kalau ngomong jangan ngawur. Di sini sepi gak ada orang, mana mungkin ada yang lagi bakar singkong apalagi malam-malam gini.
Cewek: nah kan benar baunya benaran ada kan bos?
Saya: iya benaran baru ngerasain baunya ini semakin pekat.
Cowok1: mana buktinya disini kok gak kecium baunya.

Lalu teman cowok saya yang satunya yang bagian terima huah dipohon satunya ikut komentar.

Cowok2: benar, mana baunya gak ada gitu kok, hidung kalian saja itu pada bermasalah.

Kemudian cewek-cewek pada nyahut bersamaan.

Cewek: ih. Benaran.
Cewek: makannya kesini coba sampai sekarang saja masih kecium kok baunya.
Cowok: alah kalian pada berisik. Lagian juga kenapa coba kalau ada bau bakaran singkong?
Cewek: enggak. Aku takutnya kalau ada orang terus kita kepergok disini cewek sama cowok malam-malam keluyuran maling buah lagi.

Cowok: alah masa bodo. Lagian ini juga buah liar kok gak ada yang punya juga, dari pada jatuh busuk mending kita petik kan.
Cewek: iya. Tapi kalau ada orang datang kesini terus kita gimana, nanti disangkanya kita ngapa-ngapain lagi ditempat seperti ini.
Saya: enggak *wes. Gak bakalan ada orang kesini lagian juga sudah pukul berapa ini, orang ronda juga jarang lewat sini.

Cowok2: iya tuh benar. Jadi slow saja kita disini. Eh tapi ngomong-ngomong aku juga ngecium nih baunya bakaran singkong pekat banget baunya. Siapa ya yang bakar malam-malam gini, lagian dari tadi disekeliling juga gak ada asap yang mengepul sedikitpun.
Cowok1: iya nih aku juga kecium baunya, tapi kok gak ada tanda orang bakar-bakar ya.

loading...

Cowok: ah kalian ini (sambil turun pohon cepat sekali).
Saya: loh. Kamu kenapa kok turun, kek gitu pula turunnya.
Cowok: enggak sih. Cuman tiba-tiba keinget kata nenek waktu itu katanya kalau ada kecium bau bakaran singkong berarti ada genderuwo disekitarnya bebauan itu.
Cewek: tuh lan. Yuk pulang yuk, aku takut nih.

Saya: ah yang benar saja, mitos itu mungkin.
Cewek: ayo pulang, aku nangis nih.
Cowok: sabar dulu ah cengeng amat, bentaran lagi kenapa. Eh by the way aku juga ngecium nih baunya dan kok tiba-tiba merinding semua ya sekujur tubuhku.

Cewek: tuh kan ayo kita pulang sekarang. Besok lagi saja di lanjut sore.
Cewek1: iya ayo pulang saja sekarang (dengan wajah datar takut).
Cowok2: diam ah. Berisik kalian nanti orang-orang pada curiga kalau kalian terus berisik.
Cowok1 : iya nih berisik. Diam kenapa *woy.

Di situ tiba-tiba ada yang ngelempar entah itu apa wujudnya batang atau buah atau batu saya tidak tahu, ke arah pohon yang aku jagain tadi (*kruzak, kruzak) dan benda itu tidak jatuh mungkin nyangkut di ranting dedaunan. Dan kemudian ada suara teriakan lantang yang cukup mengagetkan kami. “*Hoe” dengan sontak kami dengar suara itu gak banyak bicara lagi kami pun langsung bubar ngacir terbirit-birit pada berpencar berpisah mencari arah pulang ke rumahnya masing-masing.

Dan tanpa ada 1 orang pun yang membawa buah hasil petikan tadi. Saya langsung bergegas menuju rumah tanpa memikirkan nasib teman-teman saya tadi dan langsung masuk kedalam rumah, untung pintu belum dikunci dan orang tua masih pada nonton di ruang tengah. Tanpa basa-basi langsung masuk kamar cuci tangan, kaki, muka kemudian bersembunyi dibalik selimut. Dengan berbagai banyak pertanyaan yang melintas dipikiran sambil menunggu mata untuk tertidur menuju keesokan harinya. Sekian dan tamat.

Saksana Satria

All post by:

Saksana Satria has write 1 posts

Please vote Tercium Bau Bakaran Telo (Singkong)
Tercium Bau Bakaran Telo (Singkong)
Rate this post