Jiwa yang Kosong - 48 Views

Hallo semua, mumpung lagi gak kerja ngelemasin jempol dulu nih. Dan sekarang cerita yang saya tulis ini, real saya sendiri yang ngalaminya jadi langsung saja ke TKP ya, *hehe. Nama saya samarkan, sebut saja lek har, umur 30 an lebih pendatang dari Jawa yang tinggal di desa saya, kebetulan ada saudaranya yang tinggal di desa saya. Tiga hari sebelum kejadian, saya dan lek har kerja bareng ikut mobil, lumayan buat tambah-tambah pemasukan kerja sampingan. Sore itu sebelum saya dan lek har selesai kerja, lek har bilang kepada saya.

“Le, ayo nanti pulang kerja kita mancing, hitung-hitung buat ngilangin stres” ajak lek har.

Oh ya, Le itu panggilan untuk anak yang umurnya masih di bawah kita, soalnya umur saya memang terpaut lumayan jauh lah sama umur lek har.

“Haduh, enggak lah lek, saya capek mau istirahat saja pulang nanti kapan-kapan saja lah” jawab saya
“Oh ya sudah kalau gitu” jawab lek har balik.

Kami pun akhirnya pulang karena pekerjaan sudah selesai, dan malamnya saya main ke rumah lek har, ngumpul bareng teman saya yang lain juga.

“Tadi Gak jadi pergi mancing lek?” tanya saya.
“Enggak lah, pada gak ada yang mau di ajak”.
“Kapan-kapan saja kita mancing bareng lek”.
“Iyalah gampang” jawab lek har.

Dan kami pun bermain kartu buat hiburan, dari pada gak ada kerjaan, tapi gak main pakai uang loh ya. Malam pun gak terasa semakin larut, jam sudah menunjukan jam 12.30 malam.

“Capek, ngantuk, saya pulang dulu lah” ujar saya.

Akhirnya semua ikutan bubar dan pulang juga. Hari ke-2 sebelum kejadian. Hari saya lewati seperti biasa dan malam pun kembali datang lagi, seperti biasa lagi saya pun main lagi ke rumah lek har.

loading...

“Gimana lek, jadi mancing gak tadi?” tanya saya.
“Mancing apa? Ngajak siapa-siapa gak ada yang mau kok” jawabnya.

Kami pun lanjut dengan bermain kartu seperti biasa dan sampai larut malam, hingga saya dan yang lain pun pulang karena sudah ngantuk. Keesokan harinya saat di malam kejadian. Saya berencana mau pergi nonton pasar malam bareng teman-teman saya di desa sebelah, kebetulan ada pasar malam di daerah saya. Eh saat waktu sudah mau berangkat, tiba-tiba keponakan lek har lewat di depan rumah saya.

Cewek remaja dan masih ada hubungan saudara juga sama saya. Sebut saja amel namanya (nama saya samarkan) karena keluarga tempat lek har tinggal itu masih saudara dengan keluarga saya. Jadi amel juga masih keponakan saya juga, ya walaupun keponakan jauh sih. Lanjut cerita.

“Mel sini bentar” ujar saya pada amel.
“Iya mas, kenapa?” ujar amel.

Namanya juga cowok, jadi saya basa basi juga sama amel *hehe.

“Mau kemana? Ikut mas nonton pasar malam yuk” ajak saya sembari berharap amel mau.

Sedikit info nih, biarpun amel keponakan saya, tapi saya dan amel dulu sempat pacaran gitu, tanpa ada hubungan darah juga, pikir saya dulu. Soalnya amel anaknya cantik juga sih, *hehe. Malah ngelantur kemana-mana nih gara-gara amel, oke lanjut ke cerita lagi.

“Gak bisa mas, soalnya lagi nyariin lek har dari tadi sore belum pulang-pulang” kata amel.
“Lah memang pergi kemana?” tanya saya.
“Tadi sore sih katanya mau mancing mas” balas amel.

Waktu itu sudah jam 7 an.

“Lah terus mau nyari kemana mel?”.
“Itu mas, di rawa dekat kampung sebelah, soalnya motornya ada disana tapi lek har gak ada, tadi yang punya rawa (tempat biasa orang mancing) nelepon katanya lek har gak ada, padahal motornya ada disitu, bapak sama yang lain pun juga sudah disana nyariin lek har” jelas amel pada saya
“Oh ya sudah, saya ikut kalau gitu”.

Akhirnya saya dan teman saya pun gagal nonton pasar malam dan ikut ke rawa buat nyari lek har.

“Oh iya, malam itu tepat banget malam jumat kliwon”.

Sesampainya disana, terlihat beberapa orang lagi nyariin lek har kesana kemari karena motornya memang masih ada di lokasi rawa itu, ada juga yang nyariin di kebun lek har, kebetulan lokasi kebun yang lek har ada di dekat lokasi rawa itu, dan gak aneh juga kalau ada yang nyari di kebunnya, karena lek har memang sudah biasa ngerawat sayurnya biarpun sudah malam.

Oh ya, lek har itu orangnya bisa di bilang cukup berani, dan dia pun sudah biasa sama hal-hal mistis gitu, soalnya dia biasa lihat barang yang gak kasat mata. Setelah di cari di lokasi motornya dan di kebunnya juga gak ada, semua pun jadi tambah kebingungan. Sampai akhirnya ada yang menemukan tas sama alat-alat pancing di pinggiran rawa itu, dan ada salah satu pancing yang masih tertancap di lokasi di temukannya tas sama alat pancing tadi, di tambah ada sandal yang berada di pinggiran rawa yang yerlihat seperti di tinggalkan masuk ke dalam air.

Usut punya usut dari info yang saya dapat nih ya, ternyata lek har pergi mancingnya sendirian, karena dari 3 hari sebelum waktu dia ngajak saya mancing, sampai hari kejadian itu, gak ada satu orang pun yang mau di ajaknya mancing. Padahal biasanya pasti berangkat ramai-ramai kalau sudah urusan mancing, karena di tempat saya orangnya pada hobi mancing.

Mungkin saat *apesnya atau gimana gitu, saat itu memang gak ada yang mau di ajak lek har mancing, sampai akhirnya lek har pergi mancing sendiri, dan terjadi kejadian itu. Sekedar Info, menurut orang pintar sih, lokasi rawa itu memang tempat dari semua yang gak kasat mata, bisa di bilang pasarnya makhluk gaib atau tempat berkumpul dan lalu lalang segala jenis yang gaib-gaib. Tapi berhubung jempol saya sudah sampai kapalan nih, jadi ceritanya bersambung dulu ya kawan, lanjut lain waktu. Selanjutnya jiwa yang kosong bagian 2.

Agen Bola SBOBET