Di Balik Cerita Misteri Kebun Tua - 412 Views

Hay shabat KCH ada sdikit cerita ni, langsung saja. Kejadian bermula di saat gw nginap di hotel. Malam itu gw dapat kamar 105 yang berada di lantai 2, saat pertama masuk gw ngerasa’in di lokasi itu begitu kelam, walaupun lampu-lampu menyala begitu terang. Firasat gw mulai gak nyaman, tapi karena kelelahan gw coba pikir positif saja mungkin karena lelah.

loading...

Saat berada di dalam kamar, gw langsung mandi, tiba-tiba ada ketukan dari balik dinding yang keras seperti pekerjaan tukang bangunan, tapi siapa yang kerja malam-malam *tanya gw dalam hati* gw gak ambil pusing langsung cepat-cepat mandi. Saat gw mau ngelanjutin cerita gw yang Misteri Kebun Tua Bagian 3, tiba-tiba seekor kucing hitam melintas di depan gw.

Gw pun bingung dari mana asal ni kucing, saat gw lihat kucing itu hilang, gw sempat emosi, karena sering di kerjain kayak gitu. Tanpa sengaja gw lontarin kata *siapapun disini gw gak takut*. Tak lama setelah itu langsung televisi di kamar itu hidup sendiri, ngeluarin gambar yang kusut gak jelas. Gw cuma kaget dan biarin saja, tapi saat gw mulai ngetik beberapa huruf, televisi itu ngeluarin suara.

Suara itu halus tapi jelas, berbahasa yang gw gak tahu, gw langsung lari ketakutan. Saat di lorong gw ngelihat bayangan putih melayang di sudut lorong, gw langsung lari kencang, anehnya tak satupun petugas yang ada di lobby hotel itu. Saat gw di tengah lorong, bayangan putih itu melayang ke arah gw, sosok wanita pucat yang berlumuran darah di rambutnya itu melintas di depan gw.

Bukan basa basi lagi, gw langsung lari secepat-cepatnya. Tiba-tiba Lampu hotel itu mati, gw makin takut, cuma cahaya korek api yang temanin gw, dan di saat lampu itu hidup gw ngerasa berada di sebuah rumah lama dan banyak orang-orang yang gak gw kenal memakai baju yang gak jelas seperti baju adat gitu. Gw cuma lurus ke arah sebuah foto yang gak asing lagi, foto keluarga.

Di foto itu gw lihat anak kecil yang berlumuran darah memegang boneka kecil yang kusut berlumuran lumpur. Tiba-tiba gw lihat kekerasan yang nyata di depan gw, anak kecil yang di pukul dengan kayu berpaku, di cambuk, di tarik dan pedang pnjang yang menebas kepalanya. Gw gemetaran, anak itu mati di depan mata gw, saat gw lari tiba-tiba *Dar suara sangat keras terdengar di depan gw.

Gw terbangun, ternyata ponsel gw jatuh, ternyata itu cuma mimpi, di saat gw nulis kelanjutan Misteri Kebun Tua bagian 3, gw pun mengurungi niat untuk lanjutin cerita itu. Gw tahu ternyata anak kecil itu meninggal di aniaya dan di kubur tak layak di kebun itu.

Sekian dari cerita gw, sorry yang sudah baca misteri kebun tua bagian 1 dan 2, kelanjutannya gak ada, gw takut bikinnya, karena cerita itu nyata dan masih ada sampaj sekarang, tolong beri sarannya biar bisa lebih greget lagi bikin ceritanya.

Whatsapp: 0822 8864 7504