Kesurupan Karena Buang Air Kecil Sembarangan - 537 Views

Huy guys gue lea, ini kali kedua gue nulis kisah yang pernah gue alamin. Buat yang belum baca cerita pertama, kuntilanak di depan pohon pisang silahkan di baca dulu. Oke kali ini saya bakal ngelanjutin dari cerita pertama gue, setelah bangun pagi dan kita siap-siap berangkat ke pemandian debu-debu. Berhubung mau mandi air panas, jadi kita gak mandi dulu cuma cuci muka dan itu juga di depan kamar karena kepikiran tuh kuntilanak.

Di debu-debu kita sampai sore karena agenda terakhir kita di Sibolangit itu waktunya malam hari yaitu renungan suci sampai lah kita kembali dari debu-debu jam 4 sore, berhubung masih terang kita berani mandilah. Tapi, waktu kita mandi sore, pas mau mandi gue sama adik gue sudah lupa tuh hantu.

Jadi gue mandi sendirian kan, nah pas sudah setengah mandi baru deh gue teringat tragedi tadi malam, karena masih jam 4 dan masih terang gue lihatin tuh jendela dan ternyata pohon pisang yang di belakang kuntilanak itu gak ada. Buru-buru lah gue mandi dan cerita ke adik gue, sampai akhirnya adik gue pindah kamar mandi karena takut.

Next jam 8 malam kita semua kumpul buat renungan suci (renungan kesalahan atau apalah yang buat kita sampai nangis terisak-isak dan merasakan penyesalan). Kita duduk di pendopo yang di buat di atas kolam dan di kelilingi tanaman 1 meteran lah tingginya. Awalnya kita gak ada ngerasain apa-apa, sampai akhirnya di saat semuanya sedang terisak-isak, tiba-tiba petir yang sangat keras datang, berkali-kali datang tanpa awan mendung dan hujan.

Kemudian tanaman yang goyang-goyang tanpa angin, berhubung guru teater ane bisa lihat yang gituan katanya ada kuntilanak sama genderuwo yang gangguin. Akhirnya kita berhenti buat renungan sucinya dan kumpul-kumpul, ada yang main gitar, ada yang nyanyi, macam-macam lah. Karena gue orang yang penasaran, gue lihat tuh guru teater lagi ngomong sama guru-guru yang lain, gue pura-pura lewat dan nguping. Katanya hantu-hantu di sini pada gak suka karena kita buat renungan suci gitu. Setelah itu gue punya firasat gak enak bakalan berlanjuut ini kejadian.

Akhirnya saya balik lagi buat kumpul hingga jam menunjukan pukul 3 pagi, kita kembali tidur karena jam 7 harus beres-beres buat pulang ke Medan (yap kota gue). Sampailah jam 7 pagi kita berangkat dan jam 9 kita sampai di Medan, semua pada istirahat karena malam harus balik latihan untuk panggilan maulid orang berikutnya. Akhirnya pukul 7 malam kita semua kembali kumpul buat latihan dan benar saja 3 orang dari kita ngeluh kalau punggungnya terasa berat.

Nah karena guru teater gue bisa lihat, jadi nih guru gue coba ngobati salah 1 di antara 3 orang ini. Saat lagi ngobatin, tuh yang di obati kesurupan di masukin sama genderuwo, di tanyain entah apa-apa lah, aku lupa. Tiba-tiba pas aku lagi asik lihatin, nah teman yang duduk di sebelah gue teriak, karena gue terkejut jadi refleks gue tampar tuh kawan, eh gak tahunya tangan gue yang sakit. Terus di pelototin sama dia sampai akhirnya gue cabut dari sampingnya.

Eh dia ngejar gue, untung di tahan sama abang ipar gue dan akhirnya di obati sama guru teater, kejadian itu dari jam 7 malam sampai jam 10, karena bukan cuma 1 orang saja tapi ada 4 orang dengan cara bergantian. Akhirnya tuh guru bilang kalau para hantu yang ngikut minta di pulangkan pakai nasi kuning sama ayam panggang 1 ekor. Mantap dah itu hantu, besoknya kita buatin tuh syarat. Setelah kita buatin tuh syarat, gak ada lagi deh yang gangguin, pundak-pundak juga terasa ringan.

Nah setelah itu hantu pada pulang, ternyata guru gue bilang ada yang bercanda waktu renungan suci, jadi tuh hantu marah. Sama ada yang buang air sembarangan, makanya pas lagi renungan suci kita di kasih petir sama tanaman yang goyang-goyang dan kesurupan yang silih berganti. Nah buat teman-teman pelajaran supaya gak buang air kecil sembarangan. Sekian cerita saya, mohon maaf bila agak alay dan belepotan.

loading...