Sebelumnya di kunjungi 3 MG selama tiga hari berturut-turut. Ok kita sambung cerita yang kemarin gan/sist, di usahakan langsung selesai hari ini dalam bagian 2. Keesokan paginya ane kerja seperti biasa, bangun pagi kerja sampai sore, berhubung hari itu adalah hari rabu ane berniat untuk nginap saja sampai hari jumat, malas juga ane pulang pergi setiap hari. Baju ganti untuk dua hari kedepan ane minta tolong sama om ane buat bawain dari kostan. Memang kebetulan kunci kostan selalu ane simpan di bawah keset kaki, paling entar sepupu ane yang di suruh ambil itu baju-baju ane, “batin ane”.

Sorenya seperti biasa semua pekerja sudah pada pulang, tinggal lah beberapa orang yang nginap di kantor. Sebelumnya ane sudah ijin sama om buat nginap sampai hari jumat. Kebetulan malam itu yang jaga genset si ian, dia salah satu OS dari CV. Cendana, dia nyamperin ane di kamar mess.

“Bang, malam ini tidur sendiri kah di mess? Kalau iya ian numpang nginap ya bang” kata ian.
“Iye santai saja, kalau mau nginap mah masuk saja langsung, pintu gak di kunci” ane bilang ke ian.

Dan akhirnya waktu tidur pun tiba, malam itu udara memang agak-agak gimana gitu, suasananya juga sepi banget, sunyi senyap, ane pun tertidur, sempat beberapa kali terbangun karena udara panas, sama ian masuk ke kamar. Entah jam berapa tiba-tiba ane terbangun gan/sist, pas mata ane terbuka antara sadar gak sadar, pas di ujung kaki ian, di samping kulkas ada sosok yang berdiri pakai baju ijo, itu lampu dalam keadaan mati, penerangan cuma cahaya dari luar kamar saja.

Itu sosok berdiri sambil megangin kepala gan, pikir ane itu cuma mimpi. Ane tutup lagi mata ane, terus ane buka lagi, eh itu sosok masih berdiri saja. Mana badan gak bisa digerakin lagi. “Itu kan yang di bilang om kemarin malam, kata si om dia gak berani masuk, ini kenapa malah masuk, buset dah” batin ane. Gan/sist tahu gak, itu sosok baru hilang pas kedengaran adzan subuh, bisa gan/sist bayangin berapa lama ane mandangin itu sosok. Setelah adzan subuh selesai baru badan ane bisa di gerakin, gak lama ian pun bangun. Ane bilang sama dia.

“Ian tadi malam kamu tahu gak, di kaki kamu ada orang gak ada kepalanya berdiri, tapi di samping kulkas gitu, pas banget di ujung kaki kamu” kata ane.

Tahu gak si ian bilang apa ke ane?

loading...

“Kenapa gak bangunin ian bang, kalau ian tahu kan bisa langsung kabur ian”.
“Buset dah ini orang, mau main kabur saja, untung kagak ane bangunin, nyesal juga ane cerita sama ni bocah” batin ane.

Itu tadi kejadian malam kamis, nah malam jumatnya ane di datangin sama cewek gan/sist, ane tidur lampu gak di matikan, gara-gara kejadian di malam kamis, eh ternyata tanpa di duga-duga, tiba-tiba badan ane gak bisa di gerakin, posisi ane tidur sendiri nih gan sekarang. “Aduh. Siapa lagi ini yang datang” batin ane, gitu ane ngelirik arah kanan, ada cewek pakai baju ijo, rambut panjang, mukanya rata duduk besila di samping kanan ane. Ya sudah ane cuekin saja, langsung ane tidur lagi. Paginya ane bangun langsung ngucap dalam hati, “entar malam siapa lagi yang datang. Hadeh”. Rencananya ane pulang sabtu pagi, di karenakan malas juga pulang jumat, ane sekalian mau mancing, kan kantor ane dekat tuh sama pelabuhan. Makanya ane nginap sampai jumat.

Malamnya ane pulang mancing jam 12-an, sudah ikan gak dapat, capek iya gerutu ane dalam hati, habis bersih sama mandi ane langsung tidur, mulai lagi kejadian kayak malam kemarin, badan gak bisa di gerakin, mata ane buka pelan-pelan, di ujung kaki ane samar-samar muncul sosok pocong duduk ngebelakangi ane, terus tiba-tiba berubah jadi pria gan/sist, gemuk, putih, bagian kepala atasnya agak botak, rambutnya tipis gitu. “Ya elah, 3 hari berturut ane di datangin, apa coba maksudnya” batin ane, ya sudah ane langsung cuekin saja, soalnya ngantuk plus capek lagi.

Itulah pengalaman ane di Natuna gan/sist, setelah ane tanya sama orang tua di dekat kantor (beliau sudah almarhum sekarang), kata dia sih mereka cuma mau kenalan saja, cuma yang suka isenk itu yang kepalanya buntung. Pesan ane, kita hidup di dunia ini saling berdampingan walaupun beda alam, saling ngehormati saja sesama makhluk Tuhan. Wassalam. See u in my next story.