Tuh di Atas Ada Setan

Assalamualaikum para pembaca, perkenalkan biasanya teman teman gue manggil dengan sebutan concon. Panggilan ini gue dapat pada saat berada dibangku sekolah dasar. Salah satu teman gue memanggilku dengan sebutan itu dan jadi panggilanku sampai sekarang (kenapa jadi cerita ini dah :D). Perkenalkan gue newbie disini mohon maap deng bila tulisan gue acakadul. Gue kuliah di salah satu Universitas yang terkenal di kota Pontianak.

Seingat gue waktu itu malam minggu teman, kuliah gue ngajakin barbequean sama anak-anak kelas gue. Waktu itu dirumah teman gue katanya sepi dan orang rumahnya pada liburan dan teman gue yang punya rumah namanya wati gak ikut keluarganya, jadi bebas dah wkwk.

Waktu itu janjiannya sore jam 16.00 tapi gue datengnya jam 20.00 dan teman-teman gue pada jutek ke gue dikarenakan gue telat (ngaret dikit gapapalah wkwk). Setelah habis bakar-bakar seperti jagung, sosis, sate dan mempersiapkan minuman dan sebagainya. Sehabis kami makan-makan kamipun berbaring telentang dikursi teman gue dan disusul teman gue yang lainnya.

Read Another Story:

Waktu itu kami sudah kehabisan banget bahan pembicaraan sehingga ruang tamu yang tadinya gaduh sekejap menjadi hening. Waktu itu gue baring menghadap lantai dua rumah teman gue (lantai satu dan dua terbuka). Dan ngelihat jam dinding sudah sekitar mau tengah malam. Mau pulang juga pikir gue gak enak teman-teman yang lain belum pada pulang, akhinya gue mutusin nyantai sejenak dululah (mumpung perut masih begah).

Bulu kuduk gue seketika berdiri waktu gue ngeliat tangga yang kelihatan dari sudut pandang gue duduk, gue ngelihat sosok item besar seketika gue terdiam membelakangi gue dan ternyata teman gue iyok yang duduknya disebelah gue sadar ngelihat reaksi gue.

Dia nanya “lu ngelihat apa?” katanya, gue bilang “tuh diatas ada setan” sambil berbisik-bisik supaya teman yang lain pada nggak parno. Salah satu teman gue namanya fadil berbisik pada gue “dimana?” katanya (dia tahu dari teman gue yang sebelumnya bertanya pada gue). Gue bilang “itu didekat tangga” kata gue. Seketika dia bilang kalau dia merinding dan memperlihatkan tangannya yang merinding.

Saking penasarannya si iyok pun memotret lantai 2 rumah teman gue dengan hp-nya. “Dimananya” katanya, disini sambil menunjuk kearah tangga. Ternyata teman gue yang lain pada sadar kenapa kami bertiga memperhatikan lantai 2 terus. Salah satu teman gue ngecengin gue dan iyok, “mereka ngapain dah ngelihatin lantai2?” sambil ketawa. Gue dan iyok hanya tertawa kecil.

Setelah benbincang-bincang entah apa yang diperbincangkan, si iyok malah ngebahas sosok item yang tadi gue lihat. Dan teman gue yang punya rumah bilang “beneran?”. Terus iyok nyahutin “kata concon disitu ada”. Seketika yang lain pada ngedempetin badan semua saking seriusnya gue cerita.

Sedang asiknya bercerita tiba-tiba dari lantai dua seperti ada yang ngejatuhin barang dari ketinggian sehingga terdengar jelas ditelinga kami. Saat itu juga kami pamit pulang semuanya tanpa ngeberesin barang-barang yang ada. Teman gue yang punya rumah pun juga panik ngelihat kejadian tadi sampai nungguin kakaknya pulang.

Sekian dulu cerita dari gue, maaf-maaf saja kalau gak seram, maklum newbie wkwkwk.
Follow Ig gue @conconkolakpisang