Lewat Depan TPU Sinapel

KCH > Cerita Hantu > Lewat Depan TPU Sinapel

Siang itu aku dan temanku rudi berniat ingin main doremi di rumahnya deden, kami pun berinisiatif mengambil jalan yang singkat yaitu jalan Sinapel, menurut warga sekitar jalan itu cukup angker dan jarang sekali ada yang lewat kesitu karena dipertengahan jalan ada (TPU) tempat pemakaman umum, tadinya sih aku pengen jalan ramai saja biarpun jauh tapi banyak kendaraan yang lewat, tapi si rudi malah ngajak lewatin jalan Sinapel itu, biar cepat sampai katanya, ya sudah aku turutin saja dari pada berdebat, waktu itu baru pukul 15.30 wib sore, diperjalanan kami tidak menemukan keganjilan, sesampainya di rumah deden disitu sudah ada sandi, teman kami.

A: aku
D: deden
R: rudi
S: sandi

D: dari tadi kami nungguin kalian nih.
A: sorry bro tadi gue lewat sinapel.
R: masih mending gue gak jalan raya pasti lebih lama.
S: ya sudahlah dari pada kalian berdebat, mendingan kita mulai saja doreminya.
A: okay.

Read Another Stories:

Singkat cerita, kami bermain doremi sampai jam 17:00 wib.

A: eh bro ini udah jam sore nih, kita pamitan yuk.
S: kenapa pamitan, loe takut kalah ya.
A: eh bukannya gua takut kalah tapi ini udah sore dan gua takut dimarahin ortu.
R: iya bro masih mending rumah kalian dekat, kami kan jauh.
D: ya sudah lah sana kalian pulang aja kalo takut kalah.
A : ah sue lu den.

Kami pun pamitan dan berencana untuk lewat jalan yang tadi. Pas kami di tengah jalan, aku seperti melihat orang dekat kuburan, dia seperti melambaikan tangannya.

A: ehh bro itu siapa ya?
R: mana ah ga ada.
A: itu yang dekat kuburan yang baru meninggal kemarin, sepertinya dia cewek.
R: ahh ngaco lu mana ada cewek di sore begini, ini kan mau maghrib.
A: ya siapa tau dia cewek yang lagi butuh bantuan kita, samperin yuk.
R: ogah banget gue, lu aja sonoh, paling dia itu kuntilanak.
A: alah dasar penakut lu, lu tungguin disini ya gua mau samperin tuh cewek.
R: ya sudah sonoh.

Aku pun melangkah menuju wanita itu, tapi pas jarak ku mau dekat sama cewek itu aku agak sedikit aneh padanya, kok kenapa ya bajunya putih semua, apa jangan-jangan benar dia itu kuntilanak. Pas aku lebih dekat dengan wanita itu ternyata… Arrghh… Dia memang kuntilanak, matanya melotot ke arahku, bajunya lusuh dan compang-camping dan penuh darah. Sontak aku kaget dan berlari keluar dari area pemakaman itu dan meningalkan rudi.

R: woy kamprett tungguin gue dong, lo main kabur aja.
A: lihat dibelakang lo.

Pas temanku lihat kebelakang, dia melihat kuntilanak itu melayang dan mengejar kami sambil cekikikan. Aku dan rudi saling kejar-kejaran. Akhirnya aku bisa keluar dari jalanan itu duluan. Ku lihat rudi masih berlari ke arahku, tapi alhamdulilah kuntilanak itu tidak mengejar sampai sini.

R: sue lu maen tinggal aja, gue kan udah bilang kalo dia itu kuntilanak g*bl*k.
A: sorry bro tadi gue takut lihat mukanya serem banget jadinya gue ninggalin lo sob.
R: ya sudahlah yang peting kita selamat dari kejaran kuntilanak itu.

Tamat.