Kejadian di Rumah Nenek

KCH > Kisah Nyata > Kejadian di Rumah Nenek

Hai gan. Kenalin aku brioo. Disini ane mau berbagi cerita seram dan real tentang angkernya sekitaran dan rumah nenek ane di kota lamongan.

Begini ceritanya. Sewaktu ane kuliah di lamongan ane tinggal di rumah nenek ane yang berada di pinggiran kota yang terkenal akan makanan sotonya tersebut.

Disana cuman ane bude dan seorang anaknya. Waktu itu tahun 2013 ane lulus dari Sekolah Menengah Kejuruan di kota sidoarjo dan sebenarnya sih ane mau lanjut kerja gan dan berhubung orang tua ane menyuruh untuk kuliah di kota lamongan ya sudah lah sebagaimana anak kan harus menurut kata orang tua.

Read Another Stories:

Ya sudah ane mendaftar kan diri kuliah di lamongan dan tinggal di rumah nenek bersama bude dan anaknya.

Sebenarnya terkait keangkeran komplek perumahan tersebut sih sudah agak lumayan lama juga dan ketika ane masih kecil juga cerita akan keangkeran tersebut sudah tenar di kalangan masyarakat komplek perumahan tersebut. Salah satunya rumah nenek ane itu.

Waktu aku pertama ane tinggal disana sih ngga seberapa ada gangguan dari sosok sosok gaib tersebut. Namun, seiring berjalanya waktu tuh rumah di renovasi gan biar rada bagusan.

Nah setelah renovasi itulah gangguan dari makhluk halus itu muncul dan meneror setiap orang baru yang berkunjung ke rumah nenek ane itu gan salah satunya yah temen kuliah ane.

Pernah suatu malam di tahun 2015 kalau ga salah sih waktu temen kuliah ane berkunjung di rumah nenek ane untuk menyelesaikan tugas bersama ane gan ketika dia duduk di depan rumah yah sambil nelpon si doinnya kali ane juga ga paham karena ane di dalam kamar ngerjain tugas.

Tak berapa lama tiba-tiba temen ane lari dari depan langsung menuju ke kamar ane gan.

Spontan ane kaget. Pertama ane tanya dia ga mau jawab.

Dan akhirnya setelah ane desak dia mengaku bahwa di depan rumah nenek kan ada pohon mangga gede gan.

Nah pas di sebelah tuh pohon katanya dia di perhatiin sama sosok kepala gede banget gan gondrong rambutnya dan mukanya hancur

Pertama sih ane ga percaya. Namun, setelah ane inget inget tentang keangkeran komplek perumahan itu ane jadi percaya.

Lanjut gan. Masih di tahun yg sama.
Waktu itu kalau ga salah 3 hari sebelum puasa.

Nah, kamar ane kan di belakang gan deket sama dapur sementara di depan kamar bude dan kamar tengah bekas kamar alm nenek ane.

Lah waktu itu jam 19.30 bude ane keluar ke tengga sebelah lalu pulang dengan ngebawa mangkok isi sayur lodeh.

Lah terus tuh mangkok di dalemnya ada sendoknya juga gan. Lalu sama bude tuh mangkok di letakan di meja depan kamar ane.

Dan anehnya, waktu tuh mangkok di letak in sama bude tuh sendok masih tetep di dalem mangkok dan ane perhatiin eh tuh sendok di dalem mangkok kayak ada yang jatohin dan itu ane lihat dengan mata kepala ane sendiri bersamaan itu juga dari arah lorong untuk ke jemuran sebelah rumah tuh ngegelinding juga tampah buat nampah beras itu gan.

Dan yang bikin merinding tuh tampah kalaupun ngegelinding pasti kan jatohnya lurus kalau ini engga kayak ada yang ngendaliin gitu gan dan jatohnya di depan pintu kamar ane pas.

Dan ngerinya lagi, tuh lorongnya kan kalau dari kamar ane tuh belok ke kiri baru ke jemuran sebelah rumah dan harusnya kalau tuh tampah ngegelinding dari arah jemuran sebelah rumah.

(Karena letaknya di gantungin di sebelah rumah).

Nah nujunya kamar mandi karena di depan lorong itu ada 2 kamar mandi. Nah tapi ini nujunya tepat ke depan pintu kamar ane gan. Jadi siapa yang belokin tuh tampah?

Lanjut lagi. Masih di tempat yg sama rumah nenek ane gan. Pernah suatu malam ane mo ngambil kabel ke kamar tengah.

Emang kalau di kamar tengah tuh semenjak nenek ane wafat emang ga pernah ada yang nempatin kecuali kalau lebaran keluarga ngumpul baru di pake buat tidur.

Kira-kira waktu itu jam 22.30, Ane masuk kamar tengah yah karena gelap maka ane nyalain tuh lampu kamar.

Eh selesai nyalain lampu kamar tiba-tiba mata ane nangkep di pojokan kamar udah bediri tuh orang tinggi besar item dengan mata merah. Spontan langsung ngacir deh ane ga jadi ngambil kabel di bawah tempat tidur.

Trus ada lagi gan. Tuh di jemuran atas tingkat tuh tiap jam 12.20 AM kalau engga ya jam 1 malam sering ada 2 orang ngobrol dengan suara berat dan ngomongnya agak pelo (seperti orang kena penyakit stroke) gitu deh rada ga jelas.

Terus bude ane pernah cerita juga. Waktu itu bude ane ngepompa air kalau ga salah menurut dia tuh jam setengah 1 malem pas hujan rintik juga.

Waktu asyik nunggu air penuh tuh bude ane keluar rumah sambil nyari angin dan ga sengaja lihat api gan buesar banget dari depan mushola di sisi timur rumah nenek ane lalu spontan beliau ngacir masuk kedalam rumah dan ga mau lagi ngepompa air malem-malem lagi.

Nih yang terakhir. Waktu ane beli rokok jalan kaki kan di sebelah barat rumah nenek ane ada bangunan SD negeri.

Nih SD dah Legend banget gan angkernya dari mulai ane kecil sampe ane gede dan kuliah tetep angker tuh tempat.

Nah waktu itu jam 20.35 gan kebetulan juga hujan gerimis ane beli rokok ke toko yang letaknya di gang 7 belakang rumah nenek ane kan rumah nenek ane gang 8.

Waktu pulang dari toko tersebut ane lewatin tuh jalan yang tepat di sebelah bangunan SD tersebut.

(Karena jalan bagian barat melintasi pinggiran bangunan SD tersebut yang tidak dipagar otomatis kelihatan lorong kelasnya).

Nah waktu ane lewat tuh ga sengaja nengok ke lorong kelas itu gan samar-samar aneh liat tuh ada kek kain putih panjang sampe nembus atap tuh lorong kelas.

Terus ane amatin aja eh tau-tau tuh kain naik ke atas dan seremnya lagi tuh di barengin sama suara tawa khas mbak kun-kun gan. Langsung deh ane ngacir lari sampe rumah.

Kalau ada kritik saran monggo di sampaikan yah biar ane ceritain lagi pengalaman real horor ane yang lainnya.